Pinjam Dana atau Utang di Fintech Pendanaan untuk Investasi Saham, Yay or Nay?

AFPI

Share:

Sempat terlintaskah di benak Anda meminjam dana dari fintech pendanaan untuk melakukan investasi saham? Iya, mumpung harga saham lagi bagus nih!

Ini persis sempat terjadi beberapa waktu yang lalu. Sebelumnya memang banyak kasus terjadi ketika masyarakat ramai-ramai tergiur keuntungan investasi saham. Hal ini lantas membuat mereka memanfaatkan dana apa pun yang ada untuk diinvestasikan di saham, yang katanya bisa memberikan keuntungan besar dalam waktu singkat.

Parahnya, ada yang sampai menggunakan dana yang sebenarnya bukan dialokasikan untuk investasi, tetapi untuk kebutuhan rutin, bahkan ada yang sampai berutang demi mengejar keuntungan investasi saham.

Seiring waktu, ternyata keuntungan investasi saham sama sekali tidak seperti yang diharapkan. Bahkan beberapa waktu, IHSG sempat anjlok. Tak perlu menyebutkan juga, bahwa saham-saham yang tadinya dibeli juga memberikan hasil yang tak begitu baik. Akibatnya, keuntungan tak bisa didapatkan, malah jadi terjerat utang karena tak segera dikembalikan.

Lebih parah lagi, ternyata utang yang dilakukan adalah utang pada pinjol ilegal. Duh!

Risiko Investasi Saham dengan Modal Pinjaman

Untuk bisa berinvestasi dan mendapatkan keuntungan yang diharapkan, siapa pun memang wajib untuk memahami dulu risikonya. Mari kita lihat, beberapa hal yang terjadi jika Anda berinvestasi saham dengan menggunakan dana hasil pinjaman, terutama pinjaman online.

Suku bunga tinggi

Pinjaman online memiliki bunga yang relatif tinggi. Resminya, bunga pinjaman dana melaluo platform fintech pendanaan tidak boleh lebih dari 0.8% per hari. Dengan demikian, jika Anda meminjam dana dalam sebulan, maka Anda akan terkena bunga sebesar 24%.

Sedangkan, instrumen investasi rerata memberikan keuntungan 11 – 12% per tahun. Itu pun sangat tidak pasti, karena sangat tergantung pada kondisi pasar. Itu pun bukan dari investasi saham langsung, melainkan keuntungan dari reksa dana.

Memang, berinvestasi di instrumen saham bisa sangat menguntungkan. Kadang bisa sampai ratusan kali lipat. Tetapi, hal tersebut tidak setiap hari terjadi, tidak setiap bulan bisa terjadi. Tak ada yang bisa menjamin, investasi saham akan memberikan return selalu positif sepanjang sejarah.

Anda harus membayar bunga sebesar 24% per bulan, dari keuntungan investasi 11 – 12% per tahun? Wah, rasanya pasti berat.

Keuntungan Tak Pasti, Sementara Cicilan Itu Pasti

Investasi saham memang memiliki return yang cukup menggiurkan. Apalagi kalau kita hanya melihat angka saja, tanpa menelusuri lebih dalam grafik historisnya. Boro-boro melihat laporan keuangan perusahaan emiten yang bersangkutan, yang penting harganya sedang naik!

Namun, sayangnya, memang tak ada seorang pun yang bisa memprediksikan kapan pasar naik, dan kapan pasar turun. Para trader profesional yang sudah pintar membaca grafik saja kadang dibuat kalang kabut oleh pergerakan pasar. Apalagi para investor pemula yang hanya berbekal ‘katanya’, tanpa ilmu yang memadai.

Faktanya, keuntungan hasil investasi memang tak pasti. Sedangkan, cicilan utang itu hal yang pasti dan wajib kita lakukan.

Risiko Kerugian Investasi

Ini adalah risiko paling jelas dari penggunaan uang pinjaman untuk membeli saham. Jika investasi yang Anda pilih tidak berjalan seperti yang diharapkan, dana investasi Anda akan hilang. Dengan demikian, pinjaman pun tidak akan dapat dikembalikan.

Hal ini kemudian akan membawa Anda pada masalah keuangan yang bisa saja lebih parah; Anda akan terpaksa mencairkan aset lain, atau justru memaksa Anda untuk melakukan pinjaman lain untuk membayar utang investasi.

Wah, bakalan gali lubang tutup lubang dong!

Lalu, bagaimana sebaiknya Anda berinvestasi saham? Mari kita simak poin-poin berikut ini.

Tip Terbaik Investasi Saham

Gunakan dana yang memang dialokasikan untuk investasi

Umumnya, para perencana keuangan akan menyarankan bagi Anda untuk punya dana alokasi investasi kurang lebih 10 – 20% dari penghasilan. Nah, dana inilah yang seharusnya Anda gunakan untuk membeli saham, setelah sebelumnya melakukan analisis terhadap berbagai emiten yang ada.

Jangan gunakan dana yang hendak dipakai untuk kebutuhan rutin—makan, transportasi, kesehatan, dan kebutuhan esensial lainnya—dan sebaiknya hindari menggunakan dana hasil pinjaman.

Jika Anda memang meminjam dana dari platform fintech pendanaan, maka manfaatkanlah sesuai kebutuhan Anda. Misalnya saja untuk modal usaha, untuk berbagai keperluan mendadak, dan sebagainya. Tentu Anda tidak dilarang untuk berutang atau meminjam dana, tetapi akan ada baiknya Anda kelola dan manfaatkan dengan bijak agar tak menimbulkan kesulitan di kemudian hari.

Pelajari dan pahami risiko investasi

Setiap orang memiliki profil risiko masing-masing, yang tak bisa dipaksakan. Karena itu, selain menyesuaikan dengan kemampuan finansial, Anda juga harus paham profil risiko sendiri dan menyesuaikannya dengan instrumen investasi yang hendak dimanfaatkan.

Salah satu hal yang perlu Anda lakukan untuk mengelola risiko investasi adalah dengan mendiversifikasikannya sesuai dengan tujuan keuangan Anda. Misalnya, sebagian Anda investasikan di instrumen dengan tinggi risiko, maka sebagian yang lain Anda investasikan ke instrumen rendah risiko.

Demikianlah sedikit ulasan mengenai menggunakan dana hasil pinjaman untuk berinvestasi saham. Anda sudah tahu jawabannya bagaimana, bukan?

Sekarang, tinggal kembali pada diri Anda sendiri, tentu saja, untuk bisa memanfaatkan dan mengelola sumber daya ini dengan sebaik-baiknya.